Materi Prakarya

Rekayasa IPAL Kelas 12-1

Rekayasa IPAL Kelas 12-2

Rekayasa IPAL Kelas 12-3

Rekayasa IPAL Kelas 12-4

Budidaya Hidroponik X-3

Budidaya Hidroponik X-6

Hasil Budidaya Hidroponik

Guru Blogger Bojonegoro

Guru Blogger Bojonegoro

Literasi Sekolah

Literasi Sekolah

Lomba Paduan Suara Mars dan Hymne Dharma Wanita Persatuan Antar DWP Unit Kerja SMA, SMK. dan PKLK Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Kabupaten Bojonegoro


Bojonegoro - Sabtu, (21/04/2018) Dalam rangka peringatan Hari Kartini Tahun 2018 Dharma Wanita Persatuan Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Kabupaten Bojonegoro menyelenggarakan Lomba Paduan Suara yang bertempat di SMA Negeri 1 Sumberejo. Lomba Paduan Suara Mars dan Hymne Dharma Wanita Persatuan Antar DWP Unit Kerja SMA, SMK. dan PKLK Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Kabupaten Bojonegoro ini dibuka oleh Kepala Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Kabupaten Bojonegoro beliau Drs. Sumiarso, M.Si 

Peserta yang mengikuti lomba paduan suara ini berjumlah 40 peserta yang berasal dari Dharma Wanita Persatuan Unit Kerja SMA sebanyak 20 peserta, SMK 19 peserta, dan PKLK 1 peserta. Adapun lagu yang dinyanyikan adalah Hymne Dharma Wanita dan Mars Dharma Wanita.

Berikut hasil kejuaraan Lomba Paduan Suara Mars dan Hymne Dharma Wanita Persatuan Antar DWP Unit Kerja SMA, SMK. dan PKLK Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur Wilayah Kabupaten Bojonegoro :
  1. Juara 1 diraih oleh Dharma Wanita Persatuan Unit Kerja SMA Negeri 1 Bojonegoro 
  2. Juara 2 diraih oleh Dharma Wanita Persatuan Unit Kerja SMA Negeri 1 Sumberejo
  3. Juara 3 diraih oleh Dharma Wanita Persatuan Unit Kerja SMA Negeri Model Terpadu Bojonegoro
  4. Juara Harapan 1 diraih oleh Dharma Wanita Persatuan Unit Kerja SMA Negeri 1 Kasiman
  5. Juara Harapan 2 diraih oleh Dharma Wanita Persatuan Unit Kerja SMA Negeri 2 Bojonegoro
  6. Juara Harapan 3 diraih oleh Dharma Wanita Persatuan Unit Kerja SMK Negeri 4 Bojonegoro

Produk Hasil Olahan Makanan Awetan Hewani

Bahan pangan (makanan) dibagi menjadi dua, yaitu bahan pangan nabati dan hewani. Bahan nabati adalah bahan makanan yang berasal dan diolah dari bahan dasar tanaman. Sehingga bahan-bahan yang didapatkan dari bagian yang ada pada tanaman seperti buah, batang, daun atau akarnya termasuk dalam bahan nabati. Sedangkan bahan pangan hewani adalah bahan makanan yang berasal dan diolah dari hewan. Tidak hanya dari dagingnya, produk lainnya yang didapatkan dari hewan sepeti telur, susu dan lainnya termasuk dalam bahan pangan hewani.

Bahan pangan tersebut, baik nabati maupun hewani memilki sifat perishable, yaitu mudah mengalami kerusakan (pembusukan). Kerusakan disebabkan karena adanya proses kimiawi yang terjadi di dalam makanan. Selain itu, kerusakan juga dapat dipicu oleh faktor lain, yaitu : pertumbuhan mikroba, adanya aktivitas enzim, reaksi kimia antar komponen bahan pangan, kesalahan penangan selama proses dan penyimpanan, serta kontaminasi serangga dan parasit. Oleh karenia itu, dilakukan proses pengawetan untuk menghindari kerusakan dan memperpanjang umur simpan bahan pangan. Pengawetan makanan adalah cara yang digunakan untuk membuat makanan memiliki daya simpan yang lama dan memperhatikan sifat-sifat fisik dan kimia makanan.

Pada kesempatan kali ini, materi pembelajaran Prakarya Kewirausahaan membahas mengenai pengawetan makanan hewani. Pengawetan makanan hewani adalah cara yang digunakan untuk membuat makanan dari bahan hewani memiliki daya simpan yang lama dan mempertahankan sifat-sifat fisik dan kimia makanan. Pengawetan makanan ini memiliki berbagai tujuan, diantaranya adalah meningkatkan kualitas produk dan meningkatkan harga jual produk tersebut karena pengawetan tersebut dapat memperpanjang waktu penyimpanan. 

Berikut ini hasil produk olahan makanan awetan hewani tugas hasil observasi di lingkungan tempat tinggal sekitar dari siswa/siswi kelas 10-6 yang mana produk olahan makanannya memperhatikan aspek kandungan gizi yang terdapat pada produk olahan dan peluang makanan dalam kewirausahaan.

1. Bang Bang Ice Cream 
(nama kelompok : Adifa Widya Chanda, Dea Setya Putri, Feby Cahyaning Intanswari, M. Figo Yudhistira, Nadia Tria Amanda, dan Syecario Almas Yumna) Kelas 10-6

Bang Bang Ice Cream adalah produk olahan es krim dengan bahan dan alat yang mudah ditemukan di rumah serta mudah untuk dibuat. Rasa manis es krim yang disenangi oleh berbagai kalangan menambah point untuk membuatnya.

Kandungan nutrisi untuk jumlah sajian per kemasan -/+ 9
Energi Total 130 kkal      Energi dari lemak 35 kkal            % AKG
Lemak Total                       4 g 7 %
Lemak Jenuh                    1,5 g 9 %
Kolesterol                         o mg 0 %
Protein                                1 g 2 %
Karbohidrat Total               23 g 8 %
Gula                                  20 g
Sukrosa                              18 g
Natrium                          25 mg 1 %
Kalium                         100 mg                                                2 %
Vitamin A                                                                            20 %
Vitamin D3                                                                          15 %
Vitamin E                                                                            10 %
Vitamin B1                                                                          50 %
Vitamin B3                                                                          15 %
Vitamin B6                                                                          10 %
Kalsium                                                                                6 %
Fosfor                                                                                  6 %

Persen AKG berdasarkan kebutuhan energi 2000 kkal.

Berikut video dokumentasi hasil olahan makanan awetan hewani dari Bang Bang Ice Cream yang telah selesai dibuat :


2. Produk olahan makanan awetan hewani telur asin
(nama kelompok : Adinda Alifa, Adinda Zahrani, Jonathan Ade, Novela, Restika Windy, dan Syahrul Rizal) kelas 10-6

Dijelaskan untuk peluang usahanya :

Analisa usaha telur asin aneka rasa :
Telur bebek Rp. 2000/kg
Bata halus Rp. 20.000/kg
Garam Rp. 10.000/kg
Aneka rasa Rp. 15.000/kg

Modal :
Telur bebek @Rp.2000/butir x 150 butir Rp. 300.000
Bata halus @Rp. 20.000/kg x 5 kg                    Rp. 100.000
Garam @Rp. 10.000/kg x 4kg                           Rp.   80.000
Aneka rasa bumbu @Rp. 15.000/kg x 4          Rp.   60.000
Transpotasi                                                      Rp.   20.000
Tenaga kerja @Rp. 30.000 x 2 orang Rp.    60.000
Pengemasan                                                    Rp. 100.000
Keperluan lainnya                                           Rp.    20.000

Total                                                               Rp. 740.000

Harga jual telur asin Rp. 2.500 / butir

Jadi dalam sehari harga jualnya 300 x Rp. 3.000 = Rp. 900.000
Jadi laba didapat : Harga jual - Modal = Rp. 900.000 - Rp. 740.000 = Rp. 160.000 / hari

Berikut video olahan makanan awetan hewani dari Telur Asin yang telah selesai dibuat :



Penyajian dan Pengemasan Produk Pengolahan Makanan


Pengemasan merupakan tahapan akhir dalam proses pengolahan makanan sebelum dipasarkan dan pengemasan seringkali menjadi salah satu faktor penentu kesuksesan suatu produk olahan di pasar. Kemasan yang baik tentunya harus dapat memenuhi harapan konsumen.

Pengemasan makanan memiliki beberapa fungsi kemasan diantaranya menjaga agar produk makanan tetap higiene, awet, mudah dikonsumsi dan didistribusikan. Selain itu kemasan makanan juga berfungsi untuk memudahkan penanganan produk, distribusi, memberikan informasi dan daya tarik bagi pembeli. Pada kemasan, harus dicantumkan keterangan dan informasi teknis tentang produk makanan yang ada didalamnya, seperti berat bersih, kandungan bahan dan keterangan kadaluarsa. 

Kemasan yang menarik adalah kemasan yang terbuat dari bahan yang baik dan memenuhi syarat sebagai kemasan makanan bahan yang digunakan untuk membuat kemasan adalah bahan pilihan yang memiliki kualitas tinggi dan memenuhi syarat bahan kemasan disesuaikan dengan jenis makanan yang akan dikemas agar tidak mempengaruhi atau mengurangi kandungan gizi yang terdapat pada makanan tersebut.

Kemasan untuk produk makanan mempunyai beberapa persyaratan sebelum diputuskan digunakan untuk mengemas makanan yang akan diproduksi, diantaranya sebagai berikut :
  1. Kemasan harus dapat melindungi isi dari pengaruh lingkungan dan saat didistribusi
  2. Kemasan harus menjadi media penandaan terhadap barang yang dikemas sehingga pelabelan harus tercetak dengan jelas dan komplit.
  3. Kemasan harus mudah dibuka dan mudah ditutup kembali serta berdesain atraktif.
  4. Kemasan harus dapat mempromosikan diri sendiri bila dipajang di etalase toko atau swalayan. 
  5. Bahan kemasan akan lebih baik jika ramah lingkungan dan dapat di daur ulang.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian label pada kemasan makanan yaitu
  1. Nama produk (sesuaikan dengan SNI)
  2. Nama dagang (hindari menggunakan yang sudah digunakan oleh produsen lain)
  3. Berat bersih atau isi bersih (bergantung pada bentuk produk, padat atau cair, untuk padat digunakan berat bersih, dan cair digunakan isi bersih, sedangkan untuk pasta boleh menggunakan berat bersih atau isi bersih)
  4. No Pendaftaran (MD/ML/P-IRT,MD/ML bisa diperoleh di BPOM dan P-IRT di Dinas Kesehatan)
  5. Nama dan alamat produsen
  6. Tanggal kadaluarsa 
  7. Komposisi 
  8. Kode produksi (kode yang untuk dipahami oleh internal perusahaan dan untuk kepentingan pengawasan mutu produk)

Budidaya Tanaman Hias


Budidaya tanaman merupakan usaha pengembangan tanaman dengan memanfaatkan media tumbuhan. Budidaya tanaman saat ini banyak macamnya, salah satunya adalah tanaman hias. Tanaman hias mencakup semua tanaman yang memiliki bentuk dan kesan indah yang sengaja ditanam dengan maksud dan tujuan tertentu. Pemanfaatan tanaman hias tidak hanya terpaku pada bunga saja, tapi juga mencakup buah, daun dan tangkai / ranting dapat menjadi faktor keindahan tanaman hias.

Tanaman hias mencakup semua tumbuhan, baik berbentuk terna, merambat, semak, perdu, ataupun pohon, yang sengaja ditanam orang sebagai komponen taman, kebun rumah, penghias ruangan, upacara, komponen riasan/busana, atau sebagai komponen karangan bunga. Bunga potong pun dapat dimasukkan sebagai tanaman hias. Dalam konteks umum, tanaman hias adalah salah satu dari pengelompokan berdasarkan fungsi dari tanaman hortikultura. Bagian yang dimanfaatkan orang tidak semata bunga, tetapi kesan keindahan yang dimunculkan oleh tanaman ini. Selain bunga (warna dan aroma), daun, buah, batang, bahkan pepagan dapat menjadi komponen yang dimanfaatkan. Sebagai contoh, beberapa ranting tumbuhan yang mengeluarkan aroma segar dapat diletakkan di ruangan untuk mengharumkan ruangan dapat menjadikannya sebagai tanaman hias. 

Tanaman hias memiliki beberapa fungsi, diantaranya sebagai keindahan, tanaman hias dianggap mempunyai nilai seni dan kebanggaan di dalamnya baik itu dari daun, bunga, batang hingga akarnya. Tanaman hias jenis tanaman tertentu yang dapat ditata untuk memperindah lingkungan di luar maupun di dalam ruangan sehingga ruangan menjadi terlihat artistik dan menarik. Penilaian indahnya suatu tanaman memang bersifat subjektif, tapi secara umum keindahan tanaman terletak pada organnya terutama daun dan bunga. Dari sinilah muncul jenis tanaman hias daun dan bunga. Fungsi yang lain dari tanaman hias dapat mengurangi polusi udara dan menyerap racun. Ada beberapa jenis tanaman dalam ruangan yang dapat dimanfaatkan untuk mengurangi pencemaran / polusi udara. Berikut beberapa tanaman menurut penelitian dapat menghilangkan racun dalam udara : Scindapsus ('Golden Lotos'), Aglaonema, Chlorophytum ( 'spider plant'), Ivy, Sansevieria ('Mother-in-Law's Tongue'), Dracaena marginata, Philodendron, Nephrolepis ('Boston Fern'), Palm bambu, dan Schefflera

Proses produksi budidaya tanaman hias secara umum hampir sama dengan teknik budidaya tanaman pangan. Teknik budidaya yang baik menentukan kualitas produk tanaman hias yang dihasilkan. Berikut dijelaskan bagaimana budidaya tanaman hias dengan baik. 
  1. Pilih Tanaman Terbaik
    Hal pertama yang harus perhatikan adalah masalah tanaman yang akan ditanam tersebut dan menjadi bagian pertama dalam cara merawat tanaman hias. Persiapan benih/bibit merupakan hal yang penting dalam budidaya tanaman hias. Perbanyakan bahan tanaman hias dapat dilakukan melalui perbanyakan seksual dengan menggunakan biji dan perbanyakan vegetatif dengan menggunakan organ vegetatif. Keuntungan perbanyakan vegetatif adalah dapat menghasilkan bibit yang seragam dalam jumlah yang banyak
  2. Pilih Media Tanam
    Media tanam juga menjadi hal yang penting untuk diperhatikan karena media tanam ini memberikan pengaruh yang kuat terhadap kesuburan tanaman yang anda tanam nanti. Media tanam pada umumnya biasa dilakukan dalam dua media yakni tanah secara langsung dan atau menggunakan pot (polybag). Pada umumnya, untuk jenis tanaman hias akan lebih baik jika ditanam menggunakan media tanah di dalam pot.
  3. Pemupukan
    Pemupukan adalah penambahan unsur hara untuk mencukupi kebutuhan tanaman. Pemberian pupuk bisa menjadi hal penting juga yang mempengaruhi pada tingkat kesuburan tanaman hias. Sebaiknya penggunaan pupuk dilakukan dengan dua cara yakni dengan menggunakan pupuk dasar dan juga pupuk tambahan. Pupuk dasar sebaiknya menggunakan pupuk organik yang kemudian dicampur dengan tanah. Selanjutnya, untuk pupuk tambahan, anda bisa menggunakan pupuk kimia namun gunakan yang sesuai dan tidak terlalu banyak
  4. Penyiraman Secara Teratur
    Tanaman layaknya manusia yang memerlukan air. Jika tanaman kekurangan air, maka akan kering dan layu. Oleh karenanya, sebaiknya menyiramnya secara teratur karena jika tidak maka tanaman bisa membuat tanaman anda mati. Waktu yang tepat untuk menyiram tanaman adalah pada waktu sore hari dan juga pada pagi hari. Dengan siraman yang baik dan teratur, maka dapat dipastikan tanaman akan subur.
  5. Pengendalian Organisme Pengganggu Tanaman (OPT)
    Pengendalian organisme pengganggu dilakukan untuk mencegah mengendalikan organisme yang mengganggu pertumbuhan, produksi, dan kualitas hasil tanaman. Pengendalian dapat dilakukan dengan menggunakan pestisida atau secara manual dengan mencabut atau membuang tanaman yang terserang serta memungut hama pengganggu tanaman.
Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan tanaman hias diantaranya Temperatur, temperatur mempengaruhi berbagai proses dalam tubuh tanaman, antara lain fotosintesis, respirasi, transpirasi, sehingga mempengaruhi kuantitas dan kualitas pertumbuhanya, perkembangan calon bunga, warna bunga. Temperatur tinggi menyebabkan jaringan yang terbentuk lunak. Sedangkan suhu hangat dapat mempercepat penyembuhan luka saat dilakukan perbanyakan vegetatif. Perlakuan suhu juga berguna untuk mempercepat inisiasi dan perkecambahan. Cahaya, intensitas cahaya: Shade loving plant, Shade tolerant plant dan lama penyinaran / fotoperiodisitas, tanah serta kelembaban

Aktivitas Mandiri  [Dikumpulkan]
Jawabalah dengan benar pertanyaan - pertanyaan berikut ini !
  1. Apa yang dimaksud dengan budidaya tanaman hias ?
  2. Sebutkan bahan - bahan untuk budidaya tanaman hias !
  3. Pemeliharaan tanaman hias meliputi apa saja, jelaskan !
  4. Jelaskan teknik budidaya untuk tanaman hias !
  5. Berikan contoh perbanyakan vegetatif buatan pada tanaman hias !

Hasil Ulangan Harian Budidaya Tanaman Hidroponik


Berikut ini hasil penilaian ulangan harian komputer based tes [CBT] Online materi budidaya tanaman hidroponik kelas 10. Bagi siswa yang belum mengikuti ulangan harian untuk bisa segera menghubungi pak Purnomo Wahyudi untuk mendapatkan ijin akses / token / password pengerjaan soal ulangan harian dan bagi siswa yang mendapatkan nilai di bawah kriteria ketuntasan minimal [KKM] <78 untuk dapat melaksanakan ulangan remidial.

[Kelas 10-1]                                                              [Kelas 10-2]
  

[Kelas 10-3]                                                             [Kelas 10-4]
 

[Kelas 10-5]                                                               [Kelas 10-8]
   

Tugas Mandir Kerajinan Dari Bahan Limbah


Pilih salah satu jawaban yang paling benar !
  1. Limbah yang bukan berasal dari sisa makhluk hidup disebut ......
    a. limbah organik
    b. limbah anorganik
    c. limbah padat
    d. limbah cair
    e. limbah gas
  2. Teknik yang dipakai dalam membuat kerajinan dari limbah anorganik di antaranya adalah .....
    a. tempel
    b. sambung
    c. anyam
    d. pijit
    e. jawaban a, b, c benar
  3. Berikut ini merupakan contoh produk kerajinan dari plastik bekas makanan ringan atau sabun deterjen berbentuk tiga dimensi adalah, kecuali ......
    a. tas belanja
    b. dompet
    c. payung
    d. sandal
    e. payung
  4. Pada proses pembuatan karya kerajinan, anda perlu memahami prosedur keselamatan kerja. Berikut bukan alat untuk keselamatan kerja adalah ......
    a. baju kerja
    b. masker
    c. sarung tangan
    d. sepatu
    e. palu
  5. Limbah rumah tangga yang tidak dapat terurai di antaranya adalah .....
    a. plastik, karet dan besi
    b. kertas, karet dan plastik
    c. besi, kayu dan kertas
    d. plastik, kayu dan besi
    e. daun, plastik dan sisa sayuran
  6.  Kemasan untuk produk makanan yang tergolong ke dalam jenis limbah anorganik dan paling banyak digunakan saat sekarang ini adalah .....
    a. daun pisang
    b. plastik
    c. koran
    d. kertas bungkus
    e. daun jati
  7. Salah satu kegiatan dalam memproduksi produk kerajinan dari bahan limbah tekstil adalah mendaur ulang. Kegiatan mendaur ulang adalah .....
    a. membuat kerajinan dari bahan mentah menjadi barang jadi
    b. memproduksi kerajinan dari bahan gips
    c. memproses kembali sisa-sisa produksi menjadi suatu produk yang baru
    d. merancang kembali pakaian menjadi seolah-olah baru
    e. mendesain kerajinan dari bahan tanah liat
  8. Kerajinan ini meliputi semua bentuk kerajinan yang dibuat dengan tujuan untuk dipajang atau digunakan sebagai hiasan, hal tersebut bahwa kerajinan tangan memiliki fungsi sebagai .....
    a. benda pakai
    b. benda multifungsi
    c. benda hias
    d. benda dua dimensi
    e. benda tiga dimensi
  9. Dalam proses penciptaan karya seni yang pertama kali harus ada adalah ......
    a. teknik
    b. kreasi
    c. corak
    d. gaya
    e. ide atau konsep
  10. Suatu kegiatan mencari gambaran atau rancangan yang akan dibuat adalah ......
    a. mendesain
    b. pola
    c. ide
    d. metode
    e. prosedur
Essay
  1. Apa yang dimaksud dengan proses daur ulang dan berikan contohnya ?
  2. Terangkan definisi modifikasi !
  3. Jelaskan prinsip pengolahan limbah anorganik !
  4. Sebutkan keuntungan daur ulang limbah dari aspek ekonomi !
  5. Apakah yang dimaksud dengan biaya produksi !
  6. Sebutkan prosedur berkarya produk kerajinan !
  7. Jelaskan yang dimaksud dengan limbah !
  8. Sebutkan contoh limbah anorganik !
  9. Sebutkan cara pengolahan limbah anorganik yang ada di lingkungan masyarakat !

Pertumbuhan Tanaman Kangkung Hidroponik

Budidaya tanaman dengan cara hidroponik sangat ramah dengan lingkungan, sebab tidak perlu herbsida atau petisida yang dari bahan kimia. Dengan metode ini juga tidak perlu terlalu banyak air seperti bercocok tanam dengan media tanah. Dengan memakai metode menanam hidroponik tidak memerlukan penyiraman pada tanamannya. Hal ini menjadikan sayuran yang diproduksi menjadi lebih sehat dan aman. Meskipun tidak perlu tanah untuk medianya, metode ini tentunya tidak hanya perlu air saja, tapi perlu juga adanya zat sebagai pendukung untuk pertumbuhan tanaman (nutrisi tanaman) diantaranya AB Mix, NPK, POC, PPC, Urea, SP36, KCL, dll

Pertumbuhan Tanaman adalah proses kenaikan volume yang bersifat irreversibel (tidak dapat balik), dan terjadi karena adanya pertambahan jumlah sel dan pembesaran dari tiap-tiap sel. Pada proses pertumbuhan biasa disertai dengan terjadinya perubahan bentuk. Pertumbuhan dapat diukur dan dinyatakan secara kuantitatif.

Berikut ini perkembangan pertumbuhan tanaman hidroponik di kelas 10-5, 10-6 dan 10-8 dengan sistem tanam dan intensitas cahaya matahari yang berbeda :

 Budidaya Tanaman Kangkung Hidroponik Kelas 10-8

 Budidaya Tanaman Kangkung Hidroponik Kelas 10-5

 Budidaya Tanaman Kangkung Hidroponik Kelas 10-6

TM Pengolahan Makanan Awetan Hewani


Pilih salah satu jawaban yang paling benar !
  1. Bahan pangan memiliki sifat mudah mengalami kerusakan, hal ini dikenal dengan istilah .....
    a. perishable
    b. predictable
    c. kimiawi
    d. permanent
    e. temporary
  2. Prinsip pengawetan dengan suhu rendah ditujukan untuk .....
    a. membekukan pertumbuhan mikroorganisme pembusuk
    b. membunuh bakteri
    c. memperlambat laju reaksi kimiawi dan enzimatis
    d. mempertahankan cita rasa produk
    e. menjaga kualitas kemasan produk
  3. Teknik pengawetan tertua adalah .....
    a. pendinginan
    b. pengasapan
    c. pasteurisasi
    d. sterilisasi
    e. pengeringan
  4. Pengawetan dengan penguapan sebagian air dalam bahan pangan dengan energi panas dinamakan ....
    a. pelayuan
    b. pengeringan
    c. pengasapan
    d. pengasinan
    e. pemanasan
  5. Penjemuran dilakukan selama ......
    a. satu hari
    b. satu minggu
    c. satu tahun
    d. tidak tentu
    e. tergantung cahaya matahari
  6. Pengeringan dengan menggunakan sinar matahari dinamakan .....
    a. case hardening
    b. artificial dryer
    c. sun srying
    d. tunnel dryer
    e. micer meat
  7. Pengawetan dalam keadaan ...... lebih tahan lama daripada olahan.
    a. matang
    b. mentah
    c. setengah matang
    d. sangat matang
    e. lembab
  8. Cara merancang pengawetan bahan hewani, hal pertama yang dilakukan adalah ....
    a. percobaan
    b. perencanaan produksi
    c. pembuatan produk pengawetan dari hewani
    d. mencari ide
    e. pengemasan
  9. Pengawetan dengan penyimpanan bahan pangan di atas titik beku dinamakan .....
    a. pengasinan
    b. pengasapan
    c. sterilisasi
    d. pembekuan
    e. pendinginan
  10. Untuk membunuh seluruh bakteri yang ada pada bahan pangan dilakukan dengan cara .....
    a. pendinginan
    b. pembekuan
    c. pasteurisasi
    d. sterilisasi
    e. pengeringan
Essay !
  1. Jelaskan perbedaan antara pengawetan, pendinginan dan pembekuan !
  2. Bagaimanakah cara melakukan pengawetan dengan teknik pengeringan ?
  3. Jelaskan mengenai mekanisme pengawetan gula dan garam !
  4. Apa yang anda ketahui mengenai pengawetan dengan teknik pengasapan ?
  5. Beberapa macam kerusakan produk pangan dapat berasal dari faktor apa saja ? jelaskan !
  6. Kemasan untuk produk makanan mempunyai beberapa persyaratan, jelaskan !
  7. Jelaskan keunggulan - keunggulan yang dimiliki plastik sebagai bahan untuk pengemasan produk !

Kewirausahaan Pengolahan Makanan Awetan Hewani ke-2

Materi : Kewirausahaan Pengolahan Makanan Awetan Hewani ke-2

[Kelas 10]

Jenis usaha makanan awetan dari bahan hewani ini disesuaikan dengan ketersediaan jenis sumber daya alam hewani yang ada di daerahnya masing-masing sehingga berbasis bahan baku lokal. Hal ini akan menekan harga pokok produksi dari produk tersebut karena bahan baku tidak memelukan biaya transportasi. 
Makanan awetan dari bahan hewani adalah makanan yang dibuat dari sumber daya alam hewani yang sudah melalui proses pengolahan yang tepat sesuai dan dikemas dengan baik, baik menggunakan pengawet (sesuai kriteria BPOM) maupun tidak sehingga mempunyai umur simpan yang lebih panjang. 

Pengembangan produk makanan dapat dilakukan dengan melakukan beberapa prinsip pengolahan, pengemasan yang baik dan modifikasi. Modifikasi dilakukan untuk beberapa tujuan, diantaranya memberikan variasi rasa dan bentuk, memperpanjang usia produk agar lebih awet, dan meningkatkan tingkat higine produk. Modifikasi dapat dilakukan terhadap bahan baku, proses dan tampilan produk akhir. Modifikasi bahan dapat dilakukan untuk menghasilkan cita rasa dan aroma yang baru atau untuk pemanfaatan bahan baku yang ada di daerah sekitar. Modifikasi proses dapat dilakukan untuk menghasilkan tekstur yang berbeda dan untuk meningkatkan keawetan serta higiene dari produk. Modifikasi tampilan dapat dilakukan dengan pembentukan makanan, penambahan hiasan dan pengemasan.

Makanan berdasarkan kadar airnya dapat dibagi menjadi makanan kering dan makanan basah. Produk makanan dapat juga dikelompokan menjadi makanan jadi dan makanan setengah jadi. Makanan jadi adalah makanan makanan yang dapat langsung disajikan dan dimakan. Makanan setengah jadi membutuhkan proses untuk mematankannya sebelum siap untuk disajikan dan dimakan.

Teknologi pengolahan diharapkan dapat meningkatkan nilai tambah suatu produk, termasuk sumber daya alam hewani yang melimpah, bisa dilakukan pengolahan yang tepat sehingga menghasilkan produk yang baik. Sumber daya alam hewani sangat mudah rusak sehingga dalam pengolahan diperlukan metode untuk mengawetkannya.

Beberapa prinsip pengawetan yang bisa dilakukan dalam proses pengolahan makanan, yaitu sebagai berikut :
  1. Pengawetan dengan suhu tinggi, bisa dilakukan dengan pengeringan (baik pengeringan alami seperti sinar matahari, maupun pengeringan buatan misalnya dengan oven) dan pengasapan.
  2. Pengawetan dengan suhu rendah, bisa dilakukan dengan proses pendinginan dan pembekuan
  3. Pengawetan dengan iradiasi. Iradiasi merupakan salah satu jenis pengolahan bahan makanan yang menerapkan gelombang elektromagnetik. Iradiasi bertujuan mengurangi kehilangan akibat kerusakan dan pembusukan, serta membasi mikroba dan organisme lain yang menimbulkan penyakit terbawa makanan. 
  4. Pengawetan dengan bahan kimia bisa dilakukan dengan karbon dioksida, gula, asam dan garam.
Setiap produk bisa menggunakan salah satu metode tersebut diatas atau mengkombinasikan beberapa metode sampai didapatkan produk yang mempunyai kewawetan seperti yang diharapkan.

Video Proses Pengolahan Es Krim :


Pengemasan makanan berfungsi menjaga agar produk tetap higiene dan awet, mudah dikonsumsi dan mudah didistribusikan. Pada produk makanan proses pengemasan berkaitan erat dengan proses pengolahan produk. Pengemasan berperan penting dalam menentukan keawetan produk makanan yang dikemasnya. Kemasan makanan mempunyai tujuan untuk melindungi produk dari pengaruh lingkungan seperti uap air dan mikroorganisme. Kemasan selain berfungsi melindungi produk makanan dari benturan yang dapat menyebabkan kerusakan pada bentuk dan isi kemasan juga untuk memudahkan penangan produk, distribusi, memberikan infromasi dan menjadi daya tarik bagi pembeli. Pada kemasan harus dicantumkan keterangan dan informasi teknis tentang produk makanan yang ada didalamnya, seperti berat bersih, kandungan bahan dan keterangan kadaluarsa.

Kewirausahaan Pengolahan Makanan Awetan Hewani ke-1

Materi : Kewirausahaan Pengolahan Makanan Awetan Hewani [ke-1]

Kelas 10

Proses pengawetan adalah suatu cara untuk menjadikan hasil peternakan dan pertanian yang awalnya bersifat rusak menjadi produk makanan atau minuman (pangan) yang lebih awet dengan tetap mempertahankan sifat fisik, tekstur, warna, dan zat gizinya.
Tujuan utamanya adalah untuk memperpanjang masa simpan. Berbagai makanan awetan dari bahan hewani di berbagai daerah di Indonesia menjadi ciri khas daerah. 

Berikut beberapa bahan pengawet alami yang bisa dijadikan pengawet makanan :
  1. Garam
    Inilah pengawet makanan tertua di dunia, produk yang menggunakan garam sebagai pengawet umumnya memiliki kondisi yang baik dan tahan selama beberapa tahun. Garam mampu menyerap air, tempat tumbuhnya mikroorganisme dan mencegah mereka tumbuh merusak makanan. Selain itu garam juga mampu membunuh bakteri yang menyebabkan makanan menjadi basi, serta menjaga makanan tetap kering sehingga mencegah tumbuhnya ragi dan jamur.
  2. Larutan Cuka
    Larutan Cuka dibuat dari fermentasi gula dan air serta mengandung kadar asam asetat yang tinggi. Penggunaannya selain untuk mengawetkan makanan, juga untuk membunuh mikroba yang membuat makanan cepat busuk. Umumnya digunakan untuk mengawetkan makanan kaleng dan acar, selain itu dipakai untuk mencuci ikan, ayam dan daging sebelum disimpan dalam lemari es, dan masa simpan di dalam lemari es menjadi lebih lama.
  3. Gula
    Gula mampu mengawetkan makanan dengan menyerap kelebihan air dan mencegah pertumbuhan bakteri dan mikroorganisme yang berkontribusi terhadap dekomposisi. Dikenal sebagai bahan pengawet sejak ribuan tahun lalu, gula juga bisa menjadikan bunga dalam vas terlihat segar lebih lama. Gula pula yang membuat selai dan jeli tak basi setelah kemasannya dibuka. Bahkan bangsa Mesir kuno diketahui selalu mengawetkan makanan dalam toples madu.
  4. Jeruk Lemon
    Vitamin C dozis tinggi terkandung dalam buah jeruk lemon, yang diketahui mampu membunuh mikroorganisme perusak gizi makanan. Oksidasi makanan dapat dicegah dengan zat antioksidan yang ada dalam jeruk lemon. Sangat dianjurkan sebelum disimpan dalam lemari es, sebaiknya ikan, daging atau sayuran terlebih dahulu dilumuri perasan Jeruk Lemon.
  5. Minyak
    Minyak diketahui memiliki kemampuan untuk memperlambat proses oksidasi dan membunuh mikroorganisme lebih cepat. Makanan yang digoreng atau diolah dengan minyak akan menjadi lebih tahan lama.
  6. Cengkeh
    Bangsa Cina dan India sejak dahulu telah menggunakan cengkeh untuk mencegah tumbuhnya jamur serta bakteri pada makanan. Karena cengkeh juga banyak tumbuh di Indonesia, selain digunakan untuk rempah,-rempah, tak ada salahnya bisa digunakan juga sebagai pengawet alami makanan sebagaimana penggunaannya oleh bangsa Cina danIndia.
  7. Kunyit
    Kunyit bisa digunakan untuk menekan laju pertumbuhan mikroba, umumnya digunakan pada produksi makanan seperti tahu. Caranya adalah dengan mengolesinya pada permukaan kulit tahu. Selain itu kunyit juga digunakan untuk pembuatan nasi kuning.Kayu Manis
  8. Kayu manis, selain mengandung asam benzoate, juga memiliki aroma rempah khas juga mengandung antioksidan yang tinggi. Selain kayu manis bisa juga digunakan untuk mencegah pertumbuhan jamur, namun jamur-jamurnya harus spesifik karena tidak semua jamur bisa diatasi oleh kayu manis.
  9. Air Kelapa
    Air kelapa yang diberi mikroba akan menjadi pengawet alami bernama Asam sitrat (citric acid). Asam sitrat sekarang banyak dijual bebas ditoko kimia, namun bisa juga membuatnya sendiri bahan dan harganya bisa menjadi lebih murah.
  10. Bawang Putih
    Bawang putih diketahui mampu menghambat pertumbuhan bakteri. Kandungan allicin-nya juga sangat efektif mematikan gram positif dan gram negatif. Selain itu bawang putih bersifat antimikroba E.coli, aerobacter aeroganes, sigella sonnei, dan staphylococcus sureus. Bawang putih juga bermanfaat untuk mengurangi jumlah bakteri aerob, kaliform dan mikrooganisme lainya sehingga bahan makanan yang ditambahkan bawang putih akan menjadi lebih tahan lama.
Teknologi pengolahan menjadi solusi untuk memberikan alternatif penanganan sumber daya alam hewani agar bisa mempunyai nilai tambah yang lebih baik dan tentu menjadi produk-produk yang lebih awet, serta bisa disimpan dan didistribusikan pada suhu biasa. 

Melimpahnya bahan baku yang berbahan dasar sumber daya alam hewani tentu menjadi peluang yang cukup besar untuk memilih wirausaha bidang ini. Setiap daerah mempunyai sumber daya alam hewani, artinya hampir di setiap daerah pun bisa berpeluang mempunyai wirausaha berbasis sumber daya alam hewani. 

Contohnya telur asin adalah makanan khas berasal dari Brebes, Jawa Tengah.

Banyak cara agar telur bebek bisa bertahan lama, disimpan dalam waktu tertentu yang lebih lama, atau proses pengawetan pada telur sehingga memperpanjang masa kesegaran telur.

Pada intinya proses ini dilakukan untuk mengurangi penguatan air dari dalam ke permukaan telur. Ada beberapa cara dalam usaha pengawetan telur ini. Diantaranya pengawetan menggunakan Minyak Kelapa. Pengawetan ini dapat dilakukan dengan dua jenis minyak kelapa, yaitu minyak kelapa panas dan minyak kelapa dingin. Dengan teknik pengawetan ini, kesegaran telur dapat bertahan hingga 7 – 9 minggu. Pengawetan dengan menggunakan minyak kelapa dingin cukup sederhana, dengan cara membersihkan telur bebek terlebih dahulu, lalu mencelupkan telur ke dalam minyak kelapa dingin hingga rata keseluruh permukaan telur. Setelah itu, letakkan telur dalam rak penyimpan telur dengan bagian tumpul telur berada diatas. Sedangkan pengawetan menggunakan minyak kelapa panas dilakukan dengan memanaskan minyak kelapa lalu meletakkan telur yang akan diawetkan dalam keranjang kawat, lalu celupkan telur ke dalam minyak kelapa panas selama 1-1,5 detik, tiriskan telur dan susun dalam rak telur dengan bagian tumpul diatas. Simpan telur ditempat bersih dan sejuk. Idealnya tempat penyimpanan memiliki suhu kamar 30 derajat Celcius dan kelembapan 78,5%.
 
Video Proses Pembuatan Telur Asin :

Kegiatan Pembelajaran Mengamati Pertumbuhan Tanaman Kangkung Hidroponik


Kegiatan pembelajaran prakarya kewirausahaan aspek budidaya tanaman hidroponik di kelas 10-6 sedang mengamati pertumbuhan tanaman kangkung hidroponik yang mana tanaman kangkung sudah ditempatkan / dipindah di modul hidroponik yang sudah mereka buat sebelumnya. Usia semai tanaman kangkung hidroponik sudah masuk usia 12 hari atau sudah memiliki ciri berdaun empat dan perlu mendapatkan nutrisi dan sinar matahari yang cukup. 

Adapun hal-hal yang diamati dalam pertumbuhan tanaman kangkung hidroponik disini, meliputi :
  1. Cahaya matahari
  2. Air
  3. Kelarutan Nutrisi
  4. Suhu
  5. Tingkat keasaman dan basa (pH)
Metode observasi yang digunakan :

Populasi     : tanaman kangkung hidroponik

Sampel       : 2 netpot ( masing-masing rockwool diberi bibit kangkung)

Identifikasi Variabel

Bebas         : Intensitas cahaya matahari
Terikat        : Pertumbuhan tanaman kangkung
Kontrol       : Air dan nutrisi.
Definisi Operasional Variabel

Bebas

Pertumbuhan dalam observasi ini digunakan dalam perlakuan pada 2 tanaman yang diletakkan di luar ruangan dengan cahaya matahari yang cukup serta tingkat kelarutan nutrisi yang berbeda.

Terikat

Mengamati pertumbuhan tanaman kangkung dari menghitung jumlah daun dan mengukur tinggi batang tiap hari nya dan dilaporkan di tiap pertemuan dalam pembelajaran (KBM Prakarya Kewirausahaan) untuk mengetahui perbedaan pertumbuhan tanaman kangkung hidroponik yang diberi tingkat kelarutan nutrisi yang berbeda.
 

Dokumentasi :

 

Kesalahpahaman [Delusi]

Delusi
Penulis : Reza A.A Wattimena [Filsafat Logika]

Di dalam salah satu karya dialognya, Plato, filsuf Yunani Kuno, menegaskan dengan jelas, bahwa ketidaktahuan (bisa juga dibaca sebagai kesalahpahaman) adalah akar dari semua kejahatan di atas bumi ini. Filsuf eksistensialis Prancis, Albert Camus, juga menegaskan, bahwa kesalahpahaman mendorong orang bertindak salah, walaupun niat hatinya baik. Sokrates, salah satu tokoh terpenting di dalam Filsafat Yunani Kuno, juga terkenal dengan ungkapannya: orang yang paling bijak adalah orang yang sadar, bahwa dirinya tak tahu apa-apa.

Kesalahpahaman ini pun lalu diungkapkan dengan berbagai cara. Di dalam filsafat, ia dikenal sebagai kesalahan berpikir. Bagi Francis Bacon, filsuf modern, kesalahpahaman adalah Idol-idol yang menutupi mata kita dari kebenaran. Anthony de Mello menyebutnya sebagai programming atau pengkondisian yang begitu kuat mempengaruhi cara berpikir dan cara merasa kita.

Secara pribadi, saya lebih suka menyebut kesalahpahaman ini sebagai delusi. Ungkapan ini begitu kuat menyatakan ketidakmampuan kita untuk membedakan antara kenyataan dan ilusi. Orang yang hidup dalam delusi akan selalu menderita, walaupun ia kaya raya, tampan atau cantik. Pertanyaan yang penting adalah, darimana delusi ini muncul?

Delusi muncul dari cara kita diasuh dari kecil. Nilai-nilai yang kita terima dari keluarga dan masyarakat kita juga menciptakan banyak delusi di dalam kepala kita. Teladan yang kita terima dari orang tua dan guru kita sejak kecil juga menciptakan delusi di dalam kepala kita. Makanya, banyak orang begitu sulit untuk lepas dari delusi yang mengotori kepalanya. Ia pun akhirnya hidup dalam penderitaan terus menerus.

Bentuk-bentuk Delusi

Ada begitu banyak delusi di dalam masyarakat kita. Semuanya mengotori kepala kita, dan membuat kita menderita. Delusi pertama adalah kecenderungan kita untuk mengisi hidup dengan ambisi-ambisi. Kata orang, hidup harus punya ambisi. Akibatnya, kita semua lalu merumuskan ambisi di kepala kita masing-masing.

Ironisnya, orang yang gagal mewujudkan ambisinya akan merasa menderita. Orang yang berhasil mencapai ambisinya akan merasa hampa. Tujuan dan ambisi bukanlah kehidupan. Inilah delusi terbesar dalam hidup kita yang perlu kita berantas.

Delusi kedua adalah menyamakan kesuksesan hidup dengan kebahagiaan. Sukses berarti kita mengikuti pola hidup sebagaimana diidealkan oleh masyarakat kita. Di Indonesia, ini berarti kita memiliki pekerjaan dengan gaji besar, serta keluarga yang harmonis serta religius. Ironisnya, orang yang punya pekerjaan baik dan keluarga harmonis juga kerap hidup dalam penderitaan. Ia masih terjebak dalam delusi.

Delusi ketiga banyak kita lihat di bidang politik. Orang menyamakan politik dengan kekuasaan. Akibatnya, ia menipu dan korupsi, supaya bisa meningkatkan karir politiknya. Pun ketika ia mendapatkan kekuasaan politik tertinggi, ia akan tetap hidup dalam penderitaan, karena delusi yang bercokol di dalam kepalanya.

Delusi keempat ada di dalam bidang ekonomi. Kita kerap menyamakan aktivitas ekonomi dengan aktivitas meraup keuntungan setinggi mungkin, jika mungkin dengan menipu. Perusahaan yang menipu, guna mendapat keuntungan besar, kerap akan hancur di tengah jalan. Pun jika tidak, pemiliknya, dan orang-orang yang bekerja di dalamnya, akan hidup dalam penderitaan, karena delusi yang ada di dalam kepala mereka, yang tidak mereka sadari.

Delusi kelima adalah kecenderungan menyamakan kultur sebagai pariwisata. Ketika kita di Indonesia berbicara soal kultur atau budaya, kita lalu ingat tari-tarian daerah, makanan daerah, dan hal-hal lainnya. Semuanya dilihat sebagai barang yang bisa dijual untuk kepentingan pariwisata. Ketika kultur hanya dilihat sebagai barang dagangan, kultur itu pun perlahan akan kehilangan rohnya, dan hancur. Ia hancur, akibat delusi dari orang-orang yang ada di dalamnya.

Delusi keenam berakar di bidang pendidikan. Kita menyamakan pendidikan dengan indoktrinasi. Anak diminta menghafal banyak hal, lalu mereka diminta untuk memuntahkan itu semua kembali di dalam ujian. Justru, cara-cara semacam ini yang menghancurkan pendidikan. Akibatnya, pendidikan bisa lama dan mahal, tetapi anak justru menderita, karena mereka hidup dalam delusi-delusi yang diajarkan oleh masyarakatnya.

Delusi ketujuh terkait dengan paham tentang bekerja. Kita menyamakan bekerja sebagai kegiatan mencari uang. Hampir semua orang di Indonesia berpikir semacam ini, bahwa bekerja berarti mengumpulkan uang. Ironisnya, orang yang bekerja hanya untuk mengumpulkan uang justru akan merasa hampa dan menderita pada akhirnya, ketika uangnya sudah terkumpul banyak. Ia pun hidup terus dalam penderitaan, akibat delusi ini.

Delusi ke delapan adalah tentang cinta. Kita kerap menyamakan tindak mencintai dengan tindak menguasai. Kita ingin pasangan kita seperti harapan kita. Jika tidak, kita lalu marah, dan berlaku kasar, atau justru melepaskan semuanya. Dengan pola semacam ini, kita akan terus hidup dalam penderitaan, akibat dari delusi di dalam kepala kita.

Delusi kesembilan berakar begitu dalam di masyarakat kita. Kita menyamakan agama dengan mental pengemis. Kita menyembah dan meminta, tetapi lupa mengembangkan diri kita sendiri. Kita berdoa dan berdoa, tetapi melakukan kekerasan terhadap orang lain. Kita beragama tetapi tetap menderita dan bermental kasar. Agama menjadi sumber delusi kita bersama.

Delusi kesepuluh terkait dengan pandangan kita soal kebahagiaan. Kita menyamakan kebahagiaan dengan kesenangan sesaat. Akibatnya, kita belanja banyak barang, kita jalan-jalan ke luar negeri, dan kita mengumpulkan barang-barang material, supaya bisa merasa bahagia. Yang terjadi adalah, kita melakukan semua itu, namun tetap menderita. Kita hidup dalam delusi tentang kebahagiaan, dan kita tetap menderita.

Delusi yang Terdalam

Sepuluh delusi di atas berakar pada satu delusi yang terdalam, yakni delusi tentang kenyataan di depan mata kita. Kita menyamakan apa yang tampak di depan mata kita dengan kebenaran. Di dalam kenyataan, kita melihat orang yang hidup dan orang yang mati. Kita lalu mengira, itu semua adalah kebenaran yang sejati. Kita lalu hidup dengan berpijak pada apa yang tampak di depan mata. Inilah hidup yang terjebak dalam delusi. Buahnya hanyat satu: penderitaan.

Kita mengira, segala sesuatu di sekitar kita, dan bahkan diri kita sendiri, adalah sesuatu yang utuh, benar dan nyata. Kita marah dan sedih, ketidak mendengar kata-kata tertentu. Kita merasa senang, ketika dipuji. Kita diombang-ambingkan seperti perahu layar kecil di tengah lautan ombak emosi. Ketika kita merasa diri kita dan segala yang kita lihat di dalam kenyataan sebagai kebenaran, kita pun hidup dalam delusi, dan kita akan terus menderita, apapun yang kita lakukan.

Melampaui Delusi

Delusi dapat dengan mudah dilepaskan, asalkan kita mau. Kita cukup melihat diri kita dan segala perasaan maupun pikiran kita sebagai ilusi yang datang dan pergi. Kita juga cukup melihat segala kenyataan yang ada di depan mata kita sebagai ilusi yang sementara. Ia bukanlah kebenaran dan kenyataan itu sendiri. Ia justru mengaburkan kita dari kebenaran dan kenyataan.

Orang bertindak jahat pada orang lain, bukan karena ia mau, tetapi karena ia juga menderita. Ia juga hidup dalam delusi-delusi yang menyiksa dirinya. Kita justru harus mengasihi dan merasa iba dengan orang-orang yang membenci dan menyakiti kita. Cintailah musuhmu, inilah kebijaksaan terdalam dan tertinggi dari semua ajaran agama dan filsafat yang ada di dunia ini!

 
Copyright © 2017 PRAKARYA. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Template by Creating Website and CB Blogger