Kegiatan Pengayaan dilaksanakan dengan tujuan memberikan kesempatan kepada siswa untuk memperdalam penguasaan materi pelajaran tentang Perhitungan Titik Impas (Break Even Point) Usaha Budidaya Tanaman Pangan Sistem Hidroponik yang sedang dipelajari sehingga harapannya bisa tercapai tingkat perkembangan atau pemahaman yang optimal.

Sumber : http://www.prakarya.xyz/2018/11/lomba-hidroponik-hari-ke-39-kegiatan.html

Sayuran memang memiliki peranan besar untuk kebutuhan konsumsi. Sebagai penyeimbang sayuran pun kerap dikonsumsi setiap harinya. Berbagai jenis sayuran diantaranya sayuran sawi dapat tumbuh dengan baik dengan sistem hidroponik. Sayuran ini kerap dijadikan olahan masakan mulai dari sup, oseng-oseng dan lainnya. Seperti kita ketahui sawi kerap di sandingkan dengan sajian kuliner mie ayam. Di pasaran sawi memiliki harga jual yang cukup tinggi dibadingkan sayuran sejenisnya mulai bayam, kacang dan lainnya. Kebutuhan sawi memang cukup tinggi baik konsumsi rumahan hingga kebutuhan usaha kuliner. Hal inipun menjadikan peluang usaha budidaya sawi dapat dikatakan menjanjikan. Pasalnya sayuran sawi selalu banyak peminatnya sehingga membudidayakan sawi akan sangat mengutungkan. 

Untuk membuddidayakan sawi sistem hidroponik sebenarnya tidakalah sulit. Sebab sawi dapat tumbuh subur di daerah panas maupun sejuk. Jika Anda tertarik untuk membudidayakan tanaman sawi sistem hidroponik bisa membaca artikel sebelumnya di web Prakarya Xyz ini [Baca Artikel Praktik Budidaya Tanaman Sawi Sistem Hidroponik : http://www.prakarya.xyz/search/label/Lomba%20Hidroponik] . Disini kami akan membahas mengenai membangun usaha budidaya sawi dengan analisa mencari perhitungan titik impas (BEP) sebelum menjalankan usaha budiaya tanaman sawi yang dapat Anda lihat di bawah ini  :

Analisa bisnis budidaya sawi

Asumsi

Masa penggunaan Modul Pipa Hidroponik DFT selama waktu 5 tahun
Masa penggunaan alat Pompa air selama waktu 1 tahun
Masa penggunaan netpot selama waktu 3 tahun
Masa penggunaan gergaji besi selama waktu 5 tahun
Masa penggunaan bak penampung air selama waktu 2 tahun


Investasi

1. Rangkaian Pipa Hidroponik DFT                   Rp   1.500.000

2. Pompa (Spesifikasi : 220 - 240 volt -38 watt)      Rp.     300.000

3. Media Tanam :

    - Netpot (@Rp. 400,- x 1000 lubang)                  Rp.      400.000

    - Gergaji Besi                                                       Rp.       40.000

    - Bak Penampung Air                                           Rp.    250.000

      Jumlah Investasi                                          Rp.  [Total Sendiri]


Biaya Operasional per Bulan  

 Biaya Tetap                                                                             Nilai  

 Penyusutan Modul Pipa Hidroponik DFT  1/60 x Rp. 1.500.000 Rp. 25.000  

 Penyusutan alat Pompa air 1/12 x Rp. 300.000                          Rp. 25.000  

 Penyusutan netpot 1/40 x Rp. 400.000                                          Rp.  10.000   

 Penyusutan gergaji besi 1/60 x Rp. 40.000                          Rp.      650

 Penyusutan bak penampung air air 1/25 x Rp. 250.000          Rp.  10.000  

 Total Biaya Tetap                                                                           Rp. [ Hitung Sendiri] 

 
Biaya Variabel

Biji Sawi                             Rp. 75.000 x 1 bungkus (100 gr)        Rp.   45.000

Nutrisi AB Mix                    Rp. 20.000 x 6 bungkus                     Rp. 120.000

Biaya Listrik                       Rp. 30.000 x 1 (bulan)                        Rp.  30.000

Biaya Air                            Rp.  30.000 x 1 (bulan)                       Rp.   30.000

Biaya pegawai                   Rp. 400.000 x 1 (bulan)                       Rp. 400.000

Total Biaya Variabel                                                                        Rp. [Hitung Sendiri]



Hitung Total Biaya Operasional : 

Total Biaya Tetap + Total Biaya Variabel
                                          

Hitung Pendapatan Per Bulan : 

Penjualan Rata - Rata : Total Produksi x Harga Jual [Rp. 1.500]


Hitung Keuntungan Per Bulan :

Laba : Total Pendapatan - Total Biaya Operasional


Hitung Lama Balik Modal : 

Total Investasi / Keuntungan


Hitung Break Even Poin (BEP) dalam satu harga per ikat

(Kembalinya modal) dalam satuan harga per ikat sebagai berikut :

BEP (unit)   =  Total Modal / Total Produksi


Hitung Break Even Poin (BEP) dalam satu produksi

(Kembalinya modal) dalam satuan produksi sebagai berikut : 

BEP            = Total Modal / Harga Jual


[Form Isian Jawaban Soal Diatas]