Tujuan Pembelajaran 

Siswa mempelajari tentang perhitungan titik impas (break even point) usaha budidaya tanaman hidroponik sebagai berikut :
  1. Pengertian dan manfaat Titik Impas (break even point) usaha budidaya tanaman hidroponik
  2. Komponen perhitungan Titik Impas (break even point) usaha budidaya tanaman hidroponik
  3. Menghitung biaya produksi, break even point dan lama balik modal usaha budidaya tanaman hidroponik

Setiap pengusaha atau pemilik modal sebelum menanamkan uang atau modal pada sebuah usaha pasti akan menghitung untung rugi usaha yang akan digeluti terlebih dahulu. Lebih jauh lagi, hitungan tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk balik modal alias titik impas mutlak perlu dilakukan. Secara sederhana, Break Even Point (BEP) atau Titik impas adalah sebuah istilah ekonomi yang menunjukkan kapan total Keuntungan sebuah usaha setara atau sama dengan modal yang telah dikeluarkan. 

Kenapa titik impas (break even point) menjadi penting? Karena titik ini bisa menunjukkan mulai kapan usaha kita memberikan keuntungan yang sesungguhnya. Kebutuhan biaya produksi dalam usaha budidaya tanaman diperlukan untuk menentukan seberapa besar keuntungan yang dihasilkan dari usaha budidaya tanaman. Pendapatan dalam suatu usaha dibagi menjadi dua, yaitu pendapatan kotor (omset) dan pendapatan bersih (keuntungan). Pendapatan kotor (omset) didapatkan dari semua hasil penjualan dari suatu produk budiaya tanaman, sedangkan pendapatan bersih didapatkan dari nilai pendapatan kotor dikurangi biaya produksi yang dikeluarkan dalam satu siklus operasional budidaya tanaman.

Berikut contoh analisa usaha budidaya kangkung sistem hidroponik

Asumsi

Masa penggunaan Modul Pipa Hidroponik DFT selama waktu 5 tahun

Masa penggunaan alat Pompa air selama waktu 1 tahun

Masa penggunaan netpot selama waktu 3 tahun

Masa penggunaan gergaji besi selama waktu 5 tahun

Masa penggunaan bak penampung air selama waktu 1 tahun


Peralatan                                                            Harga  

1. Rangkaian Pipa Hidroponik DFT                  Rp  750.000

2. Pompa (Spesifikasi : 220 - 240 volt -38 watt)      Rp. 150.000

3. Media Tanam :

    - Netpot (@Rp. 400,- x 500 lubang)                     Rp. 200.000

    - Gergaji Besi                                                       Rp.    40.000

    - Bak Penampung Air                                           Rp.    90.000

      Jumlah Investasi                                          Rp.  1.230.000


Biaya Operasional per Bulan  

 Biaya Tetap                                                                         Nilai  

 Penyusutan Modul Pipa Hidroponik DFT  1/60 x Rp. 750.000 Rp. 12.500  

 Penyusutan alat Pompa air 1/12 x Rp. 150.000                          Rp. 12.500  

 Penyusutan netpot 1/36 x Rp. 200.000                                          Rp.   5.550  

 Penyusutan gergaji besi 1/60 x Rp. 40.000                          Rp.      650

 Penyusutan bak penampung air air 1/12 x Rp. 90.000                  Rp.   7.500  

 Total Biaya Tetap                                                                           Rp.  38.700  

 

Biaya Variabel

Biji Kangkung                     Rp. 45.000 x 1 bungkus (0,5 kg)         Rp.   45.000

Nutrisi AB Mix                    Rp. 20.000 x 6 bungkus                       Rp. 120.000

Biaya Listrik                       Rp. 30.000 x 1 (bulan)                          Rp.  30.000

Biaya pegawai                   Rp. 400.000 x 1 (bulan)                       Rp. 400.000

Total Biaya Variabel                                                                      Rp. 595.000


Total Biaya Operasional : Total Biaya Tetap + Total Biaya Variabel

                                          : Rp. 38.700             + Rp. 595.000

                                          : Rp. 633.700


Pendapatan Per Bulan : 

Penjualan Rata - Rata : 500 ikat  x  Rp. 1.500  =  Rp. 750.000


Keuntungan Per Bulan :

Laba : Total Pendapatan - Total Biaya Operasional

          :  Rp. 750.000           -  Rp. 633.700

         :   Rp. 116.300


Lama Balik Modal : Total Investasi / Keuntungan

                                : Rp. 1.230.000 / Rp. 116.300

                                : 10,57 // 11 bulan 


Dari analisa di atas dapat disimpulkan apabila bisnis budidaya kangkung sistem hidroponik sangat menguntungkan dimana modal Rp 1.230.000 dengan kentungan per bulan Rp 116.300 dan balik modal dalam 11  bulan.


Break Even Poin (BEP) dalam satu harga per ikat

(Kembalinya modal) dalam satuan harga per ikat sebagai berikut :

BEP (unit)   =  Total Modal / Total Produksi

                   =  Rp. 1.230.000 / 500

                   = Rp. 2.460

Berdasarkan perhitungan tersebut, diketahui kembalinya modal pada harga kangkung sebesar Rp. 2.460 / ikat dari Rp. 1.500


Break Even Poin (BEP) dalam satu produksi

(Kembalinya modal) dalam satuan produksi sebagai berikut : 

BEP            = Total Modal / Harga Jual

                   = Rp. 1.230.000 / Rp. 1.500

                   = Rp. 820

Berdasarkan perhitungan tersebut, diketahui bahwa kembalinya modal dalam satuan produksi sebesar Rp. 820 / ikat


Refleksi Diri (isilah form di bawah ini!)