Tujuan Pembelajaran 

Siswa mempelajari tentang perhitungan titik impas (break even point) Wirausaha Pengolahan Makanan Awetan Nabati sebagai berikut :
  1. Pengertian dan manfaat Titik Impas (break even point) Wirausaha Pengolahan Makanan Awetan Nabati
  2. Komponen perhitungan Titik Impas (break even point) Wirausaha Pengolahan Makanan Awetan Nabati
  3. Menghitung biaya produksi, break even point dan lama balik modal Wirausaha Pengolahan Makanan Awetan Nabati

Setiap pengusaha atau pemilik modal sebelum menanamkan uang atau modal pada sebuah usaha pasti akan menghitung untung rugi usaha yang akan digeluti terlebih dahulu. Lebih jauh lagi, hitungan tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk balik modal alias titik impas mutlak perlu dilakukan. Secara sederhana, Break Even Point (BEP) atau Titik impas adalah sebuah istilah ekonomi yang menunjukkan kapan total Keuntungan sebuah usaha setara atau sama dengan modal yang telah dikeluarkan. 

Kenapa titik impas (break even point) menjadi penting? Karena titik ini bisa menunjukkan mulai kapan usaha dapat memberikan keuntungan yang sesungguhnya. Kebutuhan biaya produksi dalam wirausaha pengoalahan diperlukan untuk menentukan seberapa besar keuntungan yang dihasilkan dari wirausaha pengolahan. Pendapatan dalam suatu usaha dibagi menjadi dua, yaitu pendapatan kotor (omset) dan pendapatan bersih (keuntungan). Pendapatan kotor (omset) didapatkan dari semua hasil penjualan dari suatu produk kerajinan, sedangkan pendapatan bersih didapatkan dari nilai pendapatan kotor dikurangi biaya produksi yang dikeluarkan dalam satu siklus operasional wirausaha.

Berikut ini hasil produk olahan makanan awetan nabati berupa keripik pisang dari temanmu kelas 10-8 ananda (Kartika Dwi Puspita Sari, Naura Diki Anggi F, dan Prima Sulistya Putri)
 

Peluang usaha keripik pisang? Keripik pisang merupakan camilan keripik yang banyak digemari oleh berbagai kalangan masyarakat secara luas. Mulai dari kalangan anak-anak hingga orang dewasa hampir semuanya menyukai keripik pisang. Keripik pisang memiliki kadar air yang sangat renyah karena dibuat dengan proses penggorengan sehingga memiliki tekstur renyah. Daya simpan keripik pisang cukup lama sehingga banyak beberapa pembisnis yang ingin mengembangkan bisnis keripik pisang. Jenis pisang yang dapat dijadikan keripik cukup banyak diantaranya seperti pisang kepok, raja nangka, dll. Pisang yang dijual secara langsung pada umumnya memiliki nilai jual yang sangat rendah. Untuk meningkatkan nilai jual pisang semakin tinggi Anda bisa menggolahnya untuk dijadikan keripik pisang. Keripik pisang saat ini banyak disajikan dengan berbagai varian rasa seperti manis, coklat, dll. Banyaknya varian rasa keripik pisang membuat masyarakat bisa memilih keripik pisang sesuai dengan yang diinginkan.

Berikut ini contoh analisa usaha pengolahan makanan awetan nabati dari keripik pisang :

Asumsi

Penggunaan untuk mesin pengiris pisang selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk kompor serta tabung gas selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk wajan selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk penggoreng selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk wadah selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk lap selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk mesin spinner selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk mesin hand sealer selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk meja dan kursi selama waktu 3 tahun.
Penggunaan untuk peralatan tambahan selama waktu 3 tahun.
Investasi

Peralatan                                                  Harga 
 Mesin pengiris pisang                                 Rp. 4,500,000
 Kompor dan gas                                         Rp. 350,000
 Wajan                                                         Rp. 100,000
 Penggoreng                                                 Rp. 80,000
 Wadah                                                         Rp. 50,000
 Lap                                                                 Rp. 50,000
 Mesin spinner                                                 Rp. 2,500,000
 Mesin hand sealer                                         Rp. 1,800,000
 Meja dan Kursi                                         Rp. 600,000
 Peralatan tambahan                                 Rp. 90,000
                                     Jumlah Investasi Rp. 10,120,000
 

Biaya Operasional per Bulan
 
Biaya Tetap
Penyusutan mesin pengiris pisang 1/30 x Rp. 4.500.000 Rp. 150,000
Penyusutan kompor dan gas 1/30 x Rp. 350.000                 Rp. 11,667
Penyusutan wajan 1/30 x Rp. 100.000                                 Rp. 3,333
Penyusutan penggoreng 1/30 x Rp. 80.000                         Rp. 2,667
Penyusutan wadah 1/30 x Rp. 50.000                                 Rp. 1,667
Penyusutan lap 1/30 x Rp. 50.000                                         Rp. 1,667
Penyusutan mesin spinner 1/30 x Rp. 2.500.000                 Rp. 83,333
Penyusutan hand sealer 1/30 x Rp. 1.800.000                 Rp. 60,000
Penyusutan meja dan kursi 1/30 x Rp. 600.000                 Rp. 20,000
Penyusutan alat tambahan 1/30 x Rp. 90.000                 Rp. 3,000
                                                             Total Biaya Tetap Rp. 337,333
 

Biaya Variabel
 Pisang Rp. 200,000 x 30 =                                 Rp. 6,000,000
 Garam halus Rp. 10,000 x 30 =                         Rp. 300,000
 Gula pasir Rp. 50,000 x 30 =                         Rp. 1,500,000
 Air Rp. 15,000 x 30 =                                         Rp. 450,000
 Daun pandan Rp. 15,000 x 30 =                         Rp. 450,000
 Minyak goreng Rp. 50,000 x 30 =                 Rp. 1,500,000
 Air kapur sirih Rp. 10,000 x 30 =                         Rp. 300,000
 Plastik Rp. 75,000 x 30 =                                 Rp. 2,250,000
 Gas LPG Rp. 50,000 x 30 =                         Rp. 1,500,000
 Listrik Rp. 20,000 x 30 =                                 Rp. 600,000
                                                         Total Biaya Variabel  Rp. 14,850,000
 

Total Biaya Operasional
 Biaya tetap + biaya variabel = Rp. 15,187,333
 

Pendapatan per Bulan
 Penjualan rata – rata =
100 Bungkus x Rp. 8,000 = Rp. 800,000
Rp. 800,000 x 30 hr = Rp. 24,000,000
 

Keuntungan per Bulan
 Laba    = Total Pendapatan – Total Biaya Operasional
 Rp.    24,000,000 15,187,333 = Rp. 8,812,667
 

Lama Balik Modal
 Total Investasi / Keuntungan = Rp. 10,120,000 : 8,812,667 = 1 bln

Dari analisa di atas dapat disimpulkan bisnis pengolahan makanan awetan nabati dari keripik pisang sangat menguntungkan dimana modal Rp.10,120,000 dengan kentungan per bulan Rp 24,000,000 dan dapat balik modal dalam 1 bulan.

Tugas : Silahkan buat perhitungan titik impas (break even point) dari produk hasil olahan makanan awetan nabati yang sudah selesai dibuat dan dikirim ke email pkwusman1bojonegoro@gmail.com